transport

Reporter Al Jazeera Tewas Selama Serangan Israel di Tepi Barat – NBC4 Washington

Seorang jurnalis Al Jazeera ditembak dan dibunuh saat meliput serangan Israel di kota Jenin di Tepi Barat yang diduduki Rabu pagi. Penyiar dan seorang reporter yang terluka dalam insiden itu menyalahkan pasukan Israel, sementara Israel mengatakan ada bukti bahwa keduanya terkena tembakan Palestina.

Shireen Abu Akleh, seorang reporter wanita Palestina terkenal untuk saluran bahasa Arab penyiar yang juga warga negara AS, ditembak dan meninggal tak lama kemudian. Ali Samoudi, jurnalis Palestina lainnya, dirawat di rumah sakit dalam kondisi stabil setelah ditembak di bagian belakang.

Jaringan yang berbasis di Qatar menghentikan siarannya untuk mengumumkan kematiannya. Dalam sebuah pernyataan yang ditayangkan di salurannya, ia meminta komunitas internasional untuk “mengutuk dan meminta pertanggungjawaban pasukan pendudukan Israel karena sengaja menargetkan dan membunuh rekan kami.”

“Kami berjanji untuk mengadili para pelaku secara hukum, tidak peduli seberapa keras mereka berusaha menutupi kejahatan mereka, dan membawa mereka ke pengadilan,” kata Al Jazeera dalam sebuah pernyataan.

Militer Israel mengatakan pasukannya diserang dengan tembakan senjata berat dan bahan peledak saat beroperasi di Jenin, dan mereka membalas. Militer mengatakan sedang “menyelidiki peristiwa itu dan mencari kemungkinan bahwa para wartawan itu ditembak oleh orang-orang bersenjata Palestina.”

Perdana Menteri Israel Naftali Bennett mengatakan bahwa berdasarkan informasi yang telah mereka kumpulkan, “ada kemungkinan besar bahwa orang-orang Palestina bersenjata, yang menembak dengan liar, adalah orang-orang yang menyebabkan kematian malang jurnalis itu.”

Pejabat Israel menunjuk ke rekaman video di mana orang-orang bersenjata Palestina terlihat berlomba melalui jalan-jalan sempit, dengan salah satu dari mereka berteriak bahwa seorang tentara telah terluka. Para pejabat mengatakan tidak ada warga Israel yang terluka dalam insiden itu, yang menunjukkan bahwa orang-orang bersenjata malah menembak seorang jurnalis.

Israel mengatakan telah mengusulkan penyelidikan bersama dan otopsi dengan Otoritas Palestina, yang menolak tawaran itu.

Otoritas Palestina, yang mengelola sebagian Tepi Barat yang diduduki dan bekerja sama dengan Israel dalam masalah keamanan, mengutuk apa yang dikatakannya sebagai “kejahatan yang mengejutkan” yang dilakukan oleh pasukan Israel.

Abu Akleh, 51, lahir di Yerusalem. Dia mulai bekerja untuk Al Jazeera pada tahun 1997 dan secara teratur melaporkan di depan kamera dari seluruh wilayah Palestina. Dalam rekaman video insiden tersebut, Abu Akleh terlihat mengenakan jaket antipeluru berwarna biru yang ditandai dengan jelas dengan kata “TEKAN.”

Samoudi, yang bekerja sebagai produsernya, mengatakan kepada The Associated Press bahwa mereka termasuk di antara tujuh wartawan yang pergi untuk meliput penggerebekan itu Rabu pagi. Dia mengatakan mereka semua mengenakan alat pelindung yang dengan jelas menandai mereka sebagai wartawan, dan mereka melewati pasukan Israel sehingga tentara akan melihat mereka dan tahu bahwa mereka ada di sana.

Dia mengatakan tembakan pertama meleset dari mereka, kemudian tembakan kedua mengenainya, dan tembakan ketiga membunuh Abu Akleh. Dia mengatakan tidak ada militan atau warga sipil lainnya di daerah itu – hanya wartawan dan tentara.

Dia mengatakan saran militer bahwa mereka ditembak oleh militan adalah “kebohongan total.”

Shaza Hanaysheh, seorang jurnalis dengan situs berita Palestina yang juga termasuk di antara para reporter, memberikan laporan serupa dalam sebuah wawancara dengan saluran Arab Al Jazeera, mengatakan tidak ada bentrokan atau penembakan di daerah terdekat.

Dia mengatakan bahwa ketika tembakan terdengar dia dan Abu Akleh berlari menuju pohon untuk berlindung.

“Aku sampai di pohon sebelum Shireen. Dia jatuh ke tanah,” kata Hanaysheh. “Para prajurit tidak berhenti menembak bahkan setelah dia jatuh. Setiap kali saya mengulurkan tangan ke arah Shireen, para tentara menembaki kami.”

Penjara. Jenderal Ran Kochav, seorang komandan Israel, mengatakan kepada radio militer bahwa kedua jurnalis itu “bersenjatakan kamera” dan berdiri di dekat orang-orang bersenjata Palestina. Dia mengatakan para militan adalah “orang-orang yang tidak profesional, teroris, yang menembaki pasukan kami” dan kemungkinan malah memukul para wartawan.

Qatar, yang mendanai Al Jazeera, mengutuk pembunuhan itu “dalam istilah yang paling keras,” menyebutnya sebagai “pelanggaran mencolok hukum humaniter internasional” dan “serangan terang-terangan terhadap kebebasan media.”

Duta Besar AS untuk Israel, Tom Nides, mentweet bahwa dia “sangat sedih” mengetahui kematian Abu Akleh dan menyerukan “penyelidikan menyeluruh.” Dia juga membenarkan bahwa dia adalah warga negara Amerika.

Israel telah melakukan serangan hampir setiap hari di Tepi Barat yang diduduki dalam beberapa pekan terakhir di tengah serangkaian serangan mematikan di dalam Israel, banyak di antaranya dilakukan oleh warga Palestina dari dalam dan sekitar Jenin. Kota itu, dan khususnya kamp pengungsinya, telah lama dikenal sebagai benteng militan.

Dalam insiden terpisah pada hari Rabu, Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan seorang anak berusia 18 tahun, yang diidentifikasi sebagai Thair al-Yazouri, ditembak dan dibunuh oleh pasukan Israel di dekat kota Ramallah, Tepi Barat, di mana Otoritas Palestina bermarkas. Situasinya tidak jelas, dan militer mengatakan sedang menyelidiki insiden tersebut.

Israel merebut Tepi Barat dalam perang Timur Tengah 1967, dan Palestina ingin wilayah itu menjadi bagian utama dari negara masa depan mereka. Hampir 3 juta warga Palestina tinggal di wilayah di bawah kekuasaan militer Israel. Israel telah membangun lebih dari 130 pemukiman di Tepi Barat yang merupakan rumah bagi hampir 500.000 pemukim Yahudi, yang memiliki kewarganegaraan penuh Israel.

Israel telah lama mengkritik liputan Al Jazeera, tetapi pihak berwenang umumnya mengizinkan jurnalisnya untuk beroperasi secara bebas. Reporter Al Jazeera lainnya, Givara Budeiri, ditahan sebentar tahun lalu selama protes di Yerusalem dan dirawat karena patah tangan, yang oleh majikannya disalahkan atas perlakuan kasar oleh polisi.

Hubungan antara pasukan Israel dan media, terutama jurnalis Palestina, tegang. Sejumlah wartawan Palestina telah terluka oleh peluru berlapis karet atau gas air mata saat meliput demonstrasi di Tepi Barat. Seorang jurnalis Palestina di Gaza ditembak dan dibunuh oleh pasukan Israel saat merekam protes kekerasan di sepanjang perbatasan Gaza pada 2018.

Wartawan lain yang bekerja untuk stasiun radio lokal Gaza, yang ditembak pada hari yang sama di perbatasan Gaza, meninggal seminggu kemudian

Pada November 2018, reporter Associated Press Rashed Rashid sedang meliput protes di dekat perbatasan Gaza ketika dia ditembak di pergelangan kaki kiri, tampaknya oleh tembakan Israel. Rashid mengenakan alat pelindung yang dengan jelas mengidentifikasi dirinya sebagai seorang jurnalis, dan berdiri dengan kerumunan jurnalis lain sekitar 600 meter (660 yard) dari perbatasan Israel ketika dia dipukul. Militer tidak pernah mengakui penembakan itu.

Selama perang tahun lalu antara Israel dan penguasa Hamas yang militan di Gaza, serangan udara Israel menghancurkan gedung di Kota Gaza yang menampung kantor The Associated Press dan Al Jazeera. Warga diperingatkan untuk mengungsi dan tidak ada yang terluka dalam serangan itu. Israel mengatakan Hamas menggunakan gedung itu sebagai pusat komando tetapi tidak memberikan bukti.

___

Akram melaporkan dari Hamilton, Kanada. Penulis Associated Press Ilan Ben Zion di Yerusalem berkontribusi.

daftar no hk 2021 ini udah kita persembahkan dengan proses paling baik untuk para pecinta toto sgp di indonesia. Tentunya seluruh hasil result sgp akan di share lewat tabel knowledge sgp yang sudah dapat dinikmati lewat website ini. Tabel knowledge sgp merupakan hasil karya anak bangsa yang patut untuk diacungi jempol. Sebab fungsi dari knowledge sgp terlampau bermakna bagi siapa saja untuk bisa memastikan jackpot sgp prize bersama dengan cepat.